Friday, January 31, 2014

Kalau dah jodoh.

Aku memilih duduk di surau selesai tutup buku posting. Sejujurnya, baru aku faham bila masuk alam posting. Tanggungjawab semakin nampak depan mata walaupun dalam title 'pelatih' lagi. Kejar encik sana, kejar encik sini. Berebut-rebut minta tandatangan pengesahan tutup buku. Hantar lambat, kita di soal itu ini. Sambung kembali kisah di surau, selesai Maghrib dan Quran aku baca, aku duduk-duduk. Tiba-tiba, mata tertancap pada tubuh bertelekung biru di hadapan aku. Subahanaallah, kawan tuisyen tingkatan 3 depan mata. Seakan tak percaya. Aku ambil langkah tegur dulu. Mungkin dia masih ingat pada aku, tapi mungkin rasa segan bahawa aku senior 2 sem dari dia membuatkan dia mendiamkan diri. Ahh, sebenarnya aku cuba meletakkan diri aku pada tempatnya.

Aku - Ini **** kan?

Dia memandang aku sambil tersenyum. Senyumnya aku balas. Dia duduk di depan aku sambil membalas,

Dia - Ni **** kan?

Subahanaallah, masih ingat dia pada aku.

Aku - Alhamdulillah, jodoh jumpa di Kedah. Ingat lagi tak kita pernah tuisyen sama dulu?

Dia- Saya ingat.

Riak gembira aku nampak jelas di wajahnya. Allahu, kecilnya dunia. Pusing-pusing mana orang yang sama kau jumpa. Maka berbaiklah dangan semua orang, sesungguhnya kebaikkan yang kau berikan memberi manfaat kepada diri sendiri.

Waallahu'alam.